2/3

Hai hai, tiba-tiba sudah bulan Agustus aja, artinya kita resmi di penghujung 2/3 tahun 2020 ini.

Kalau lihat On This Day taun lalu, aku waktu itu masih ribet packing buat pindah ke Zimbabwe, terus kakaknya bokap meninggal jadi kita buru-buru ke Jakarta, yang terus di tengah-tengah funeral service nya mendadak gempa potensi tsunami. Dan ternyata semua kejadian itu sudah setahun aja, haha.

Sampe minggu ketiga bulan Maret aku masih hepi-hepi aja di Zimbabwe, abis jalan-jalan ke Victoria Falls, terus mendadak covid dan harus pulang lebih awal dari rencana, Dan tiba-tiba sudah 4 bulan aja di rumah, sambil ngerjain pesenan commission gambar sambil cari kerja.

Banyak orang sudah bilang ini sih, tapi what a year 2020 is!

Begitu banyak planning yang kacau, begitu banyak aktivitas yang harus berubah, ekonomi yang ngga karuan, dan lain-lainnya. Kita mendadak dituntut buat super fleksibel ngikutin segala regulasi yang masih berubah, gonjang-ganjingnya perekonomian, belum dengan beberapa negara mulai buka border bakal banyak lagi perubahan di seluruh dunia.

Aku lagi banyak belajar bersyukur aja sih sekarang ini. Setelah kemaren di Zimbabwe juga jadi banyak-banyak belajar mensyukuri apa yang tersedia, apa yang kita punya, bukan apa yang kita rasa seharusnya kita punya. Inggerisnya tu, learning to be grateful of all the things we are privileged to have. Kata kuncinya itu di privileged, karena privileged jadi ketika nggak lagi privileged ya disyukuri saja selama ini suda privileged.

Beberapa highlight bulan Juli kemarin!

  • Special Olympics World Winter Games 2021 yang harusnya di Swedia tapi batal akhirnya dapet host baru! Kazan, Russia! Meskipun jadinya mundur di Januari 2022 tapi ga apa lah ya, it’s okay lah ya. Artinya waktu menabung jadi lebih panjang kalo aku mau daftar jadi volunteer event nya ๐Ÿ˜
  • Anniversary nya Bokap Nyokap yang ke 30!
  • Ga dapet beasiswa master degree buat 2020/2021, yang meskipun tetep aja bikin sedih, jadi bikin lega juga sebetulnya karena aku jadi ada waktu buat kumpul sama keluarga dan temen2 dulu setelah dua taun melanglang buana.
  • Punya kalimba, akhirnya! Jadi dari bulan Mei sebetulnya uda kepingin kalimba, soalnya kan enak alat musik ini kecil bisa dibawa2 kemana2 kan, terus dibandingin alat musik lainnya yang aku pengen mainin (biola, piano, guqin) ini yang paling murah haha! jadi akhirnya beli online deh kalimba nya
  • Dapet beberapa comission buat gifts dari temen-temen, seneng banget dipercaya buat ngerjainnya huhuu

Rencananya sih aku pengen lebih rajin nulis di sini, jadi buat jurnal online ku gitu, nantinya bisa buka-buka lagi aku pernah nulis apa aja, aku pernah ngerasa kaya gimana, yang tentunya sudah lulus sensor untuk dibaca publik ya. Aku tetep masih punya jurnal pribadi yang emang buat diriku sendiri kok haha.

Anyway, cerita Zimbabwe dan kepulangan mendadak gara-gara covid masih ada di waiting list yak!

WPSC 2019 Singapore

Nah, saatnya memenuhi janji hutang cerita!

Bulan Mei 2019 kemaren aku sempat pergi ke Singapura, bukan buat jalan-jalan, tapi buat volunteering!

Nah ceritanya adalah, kakak ku volunteer Asian Para Games 2018 dulu, dapet jadi LO tim para-swimming Laos, nah yang ngabarin kalo ada event di Singapura itu coach nya tim Laos tadi. Tapi karena kakak ku gabisa ambil cuti, akhirnya aku yang daftar buat jadi volunteer nih. Kayanya daftar akhir Maret ato awal April, terus dikasi tau kalo lolos pertengahan April kayanya. Jadilah terus hunting tiket dan segala macemnya, sedangkan kalo penginepan gaperlu cari karena ada sepupu yang tinggal di sana.

Event nya namanya World Para Swimming Championship, ini kaya touring tournament gitu dan pas Asia dapetnya di Singapura. Event nya sendiri tu dari tanggal 7-12 Mei 2019, tapi ada orientasi volunteers tanggal 4 Mei nya, alhasil aku akhirnya di sana dari tanggal 3-13 Mei 2019 ๐Ÿ˜

Karena tanggal 5 dan 6 nya kosong, jadi aku sempetin kemaren dulu itu jalan-jalan sedikit. Soalnya pas event serius an aku dari pagi-malem di pool doang. Karena aku cari tempat yang belum aku datengin pas 2013 aku disana, akhirnya dapetlah bisa jalan-jalan keliling Singapore Botanical Garden!

Waktu itu ada beberapa tempat pengen didatengin, tapi akhirnya cuma pergi ke Botanical Garden (untungnya gajadi nambahin karena ini tempat guede banget) dan jalan-jalan ngebolang sepanjang Orchard gitu. Oiya, selaen bagian National Orchid Garden nya, tempat ini free entry lho, dan asik banget kalo pagi-pagi kesana buat morning walk gitu.

Rasanya beda banget deh, dulu waktu 2013 aku 5 minggu di sana, kan keluar cuma kalo wiken dan akhirnya lebih banyak ke tempat wisata gitu daripada di kotanya. Nah kalo kali ini, aku banyakan di kotanya ngebolang gajelas daripada di tempat wisata. Rasanya unik juga lho.

Contohnya pas aku jalan di daerah City Hall apa Rafless kayanya, itu tepat pas jam makan siang nih, jadi jalanan tu isinya orang kantoran semua. Dan berkat itu aku jadi tau kalo ada beberapa tempat makan stall-stall gitu di area CBD yang harusnya either murah ato enak soalnya rame banget karyawan pada makan.

Terus lebih berasa gitu arsitektur bangunan-bangunannya, biasanya kan cuma liat dari bus ato dari MRT doang gitu.

Nah sekarang balik ke event WPSC. Event ini sendiri dibagi 2, classification evaluation sama event itu sendiri. 6-9 itu classification evaluation sedangkan 10-12 itu event WPSC nya. Nah, event WPSC dibagi 2 sesi tiap harinya, Heats pagi siang, dan Finals siang sore.

Hari pertama aku masih bantuin di registrasi, hari 2 sampe akhir aku bantuin Singapore Disability Sports Council jadi social media assistant nya gitu.

Hal-hal menarik pas event! Panitia jual teddy bear buat galang dana. Terus pas masih klasifikasi, tiap hari ada rombongan anak sekolahan yang tour keliling area gitu, belajar soal paralympic movement terutama para swimming. Terus banyak banget volunteer berbagai usia, ada yang pensiunan gitu emang enjoy volunteer acara-acara olahraga, ada yang mahasiswa, ada yang orang kantoran yang emang digilir kantornya buat volunteer.

Gara-gara itu aku baru tau perusahaan bernama Micron ini emang wajibin semua karyawannya punya volunteering hours gitu. Menarik!

WPSC 2019 kemaren sendiri diadainnya di OCBC Aquatic Centre, nempelnya sama Kallang Wave mall. Kalo keluar dari MRT Kallang Wave lurus aja terus, sampe samping Geylang river belok kanan.

Biarpun di peta kelihatan sebelahan ya, dan kan ingetnya Singapura ini kecil negaranya, tapi bok kalo jalan jaraknya jauuuh.

Jadi ada percakapan lucu sama para volunteer pas aku disana.

“What’s your name?”

“Mia.”

“Yes you, I’m asking for your name.”

“My name is Mia, M-i-a ๐Ÿ˜‚”

“Alamak! You meant Mia, I thought you were asking Meๅ•Š?”

Dan ini kejadian tidak cuma sekali, tidak cuma dua kali, tapi berrrkali-kali ๐Ÿคฃ sama yang tua,muda, semuanya! Dan banyak dari mereka yang akhirnya malah ngajarin aku Singlish dan Mandarin hahaha.

Sebagai social media assistant, jadi tugasku salah satunya adalah fotoin dan wawancarain para atlet buat bikin konten sosmed SDSC. Nah lucu banget pas samperin tim Indonesia, terus mereka nyapanya pake bahasa Inggris. Begitu aku ngomong Indonesia mereka langsung LHOO moment hahaha.

Oiya, disclaimer aja ya, volunteering ini aku beli tiket ke Singapura pake uangku sendiri, dan selama disana dapet makan siang aja (dapet jatah makan kalo pas klasifikasi, dan dapet voucher makan pas event), sisanya cover uang sendiri. Untungnya tinggal sama keluarga, makan pagi sama makan malem uda nggak perlu mikir hehehe.

Nah kan WPSC kelar tanggal 12 Mei 2019, sedangkan tiketku pulang tu siang 13 Mei nya. Akhirnya 13 Mei pagi-pagi aku pergi jalan-jalan (literally jalan) dari Fullerton road, Anderson Bridge, Merlion Park, Hellix Bridge, MBS, sampe Garden by the Bay. Kayanya berangkat pagi-pagi jam 6 apa ya, balik jam 10an, makan di mall Tampines, terus abis itu cabut ke airport pulang haha.

Yes sekarang lunaslah hutang 1 cerita! Masih ada lagi Asean School Games, dan kisah Zimbabwe kemaren hahahaha.

Abu Dhabi – Dubai 2019 Special Olympics World Summer Games

Hai blog kesayangan yang selalu kutinggal-tinggal! Lama tidak berjumpa, terakhir ketemu waktu aku belum ke Zimbabwe, sekarang aku sudah pulang dari Zimbabwe dan belum ada apdetan apa-apa disini hahaha

Tapi sebelumnya aku mau bayar utang cerita dulu, ini sudah aku janjiin dari taun lalu soalnya.

Jadi, versi singkatnya aja, aku super beruntung sekali diutus oleh pemprov yaitu Disporapar Jateng buat mantau kegiatan atlet-atlet Special Olympics yang dari Jawa Tengah. Jadi aku dikirim kesana buat dokumentasiin pertandingan mereka disana, hasil pertandingan, highlight acaranya, dan sekalian jadi suporter buat para atlet.

Jadi kegiatannya berlangsung 14-21 Maret 2019, aku dan nyokap berangkat dari Indonesia tanggal 16 dan sampe di Abu Dhabi, UAE, tanggal 17 subuh-subuh gitu. Untungnya dari airport ke hotel ada bus yang suda operasi dari pagi jadi kita gaperlu naik taksi.

Nah sampe hotel, kita belum bisa check in kan soalnya jam check in jam 10 gitu. Untungnya kita bisa nitipin tas-tas kita di concierge gitu jadi gaperlu repot bawa-bawa koper sama tas gede. Awalnya kita mau ngopi dulu, kan barusan sampe gitu. Tapi setelah ngecek jadwal pertandingan, ternyata tim putri bola kelimaan lagi main ni, lawan Thailand! Berhubung ada atlet Jateng di timnya, dan tugas kami berdua kan mengawal atlet kami, jadi yauda langsunglah kami cus ke venue setelah riwuh nyariin rute bus kesana.

Info aja ni mentemen, rute bus nya Abu Dhabi agak susah dibaca (per 2019) dan belum masuk di google maps juga. Padahal kukira TJ sudah cukup riwuh ternyata ada yang ngalahin.

Oh iya, kemaren selama disana pake roaming nya Tsel lancar jaya tiada kendala! Pas daftarnya juga gampang, tinggal ke Grapari, daftar paket Haji gitu.

Jadi bus sekolah disana diperbantukan buat jadi bus kontingen gitu, yang antar jemput tim-tim dari hotel masing-masing ke venue dan vice versa. Terus banyak banget kunjungan anak-anak sekolah ke event, segala usia dari yang masih TK sampe usia SMA gitu tiap hari gantian diajak tur venue dan nonton beberapa pertandingan.

Venue nya ya guede buanget. Jadi dari turun bus kota itu kami masih musti jalan mungkin 1 kilo buat sampe salah satu gerbang, dari situ jalan masuk buat sampe stadium yang ada bendera2nya itu juga 1 kilo, terus dari situ masi harus nyariin venue sepakbola kelimaan putri di antara berbagai lapangan lainnya di lapangan rumput super guede di Zayed Sports Centre itu.

Itu foto no. 4 diambil di tengah perjalanan kami nyasar di venue (yang berujung aku dan nyokap hafal letak venue2 masing2 pertandingan hahaha), nampak cerah thanks to matahari Abu Dhabi dan lensa Casio ZR1200 kesayanganku.

Pertandingan pertama yang aku dan nyokap tonton nih!

Nah ceritanya kan aku uda sering beberapa kali volunteer buat event sepak bola kelimaan tingkat Asia Tenggara nya Special Olympics, jadi udah pernah ketemu beberapa tim negara-negara ASEAN. Ternyata usut punya usut nih, coach nya tim Thailand tu yang dulu aku pernah ketemu di Semarang pas Indonesia jadi tuan rumah! Dan pas banget dia ulang taun hari itu ๐Ÿ˜€

Makanan pertama aku dan nyokap adalah paket hemat KFC dong! Jadi kita kan belum punya nametag (karena mendarat langsung drop barang langsung venue) jadi kami belum bisa dapet credentials buat makan siang di venue, jadi abis tadi nonton pertandingan kita cari di google maps restoran apa yang paling deket. Eh ternyata ada KFC, jadilah kita makan KFC :’D

Abis itu balik hotel, check in, mandi, terus langsung cus ke Ritz Carlton Grand Canal buat ambil nametag soalnya basecamp panitianya di sana.

Ya isi hari pertama tuh cuma banyak banget nyasar, banyak meeting, excitement yang ngalahin jet lag, daan ternyata hari itu ada sand storm dong di UAE makanya anginnya kenceng banget dan banyak pasir berterbangan dimana2 haha!

Malemnya, karena males repot, kami makan malem cup noodles dong beli di supermarket seberang hotel ๐Ÿ™‚

Day 2! Nah kalo ini pergi ke venue yang berbeda dulu, kami ke ADNEC alias Abu Dhabi National Exhibition Centre. Nah kalo kesini lebih enak bus nya, dari stop an bus jalannya nggak begitu jauh.

Foto 1 itu sarapan hari itu. Foto 2 resto hotel. Foto 3 adalah foto bersama Popi, seorang temen yang dipertemukan oleh temen pas aku masih di Jakarta, yang ternyata daftar jadi volunteer di event itu! Dia base nya di Dubai, jadi pas dateng ke Abu Dhabi buat anterin tim nya cek kesehatan (ini program namanya Healthy Athlete, para atlet di cek macem2 terus nanti dapet sepatu olahraga, kacamata kalo butuh, bahkan sampe alat bantu pendengaran lho!), pas banget pas aku dan nyokap juga keliling venue Healthy Athlete! Wow!

Foto 4 lumayan spesial ni, ini adalah foto bareng coach dari Brunei, yang dulu aku udah ketemu di Semarang taun 2015! Nah Cik Gu ini yang ter featured kan di akun HumansOfNY di instagram!

View this post on Instagram

โ€œI first met him when he was thirteen years old. He lives in one of the most remote regions of Brunei. You can only get there by river. Thereโ€™s no running water, no electricity, no utilities. Certainly no special education facilities. He came alone to our city looking for assistance. When I first met him, his trousers were completely torn. He was so small for his age. Iโ€™m a special education teacher, so I said to myself: โ€˜Iโ€™m going to help this boy.โ€™ He lived with me for four years. It was the only way he could get training. I coached him on the Special Olympics soccer team. I tried to give him structure. I told him: take a bath every day, go to sleep early, always go to school. The advice had to be continuous because he forgets very easily. But I did everything for him. He became like my son. But he never called me โ€˜father.โ€™ Always โ€˜teacher.โ€™ And I never forced him to stay. Heโ€™d leave home for a few nights at a time, but heโ€™d always come back. I was really hoping heโ€™d live with me until he got a job. Itโ€™s dangerous for him to be on his own because he needs guidance. His family has many bad habits. But last October he turned eighteen, and he chose to go home. He reaches out to me sometimes when his family runs out of food. Or when he needs money. He knows that I can never say โ€˜no.โ€™ At first it was very difficult. I worried nonstop. Iโ€™d always ask his friends: โ€˜Where is Azril now?โ€™ But I have to accept Iโ€™ve done all I can. He has become an adult. When we return from the games, I think itโ€™s time for me to let go.โ€ (Special Olympics World Games, Abu Dhabi, UAE)

A post shared by Humans of New York (@humansofny) on

Hari itu kami ngunjungin atlet tenis meja, nah lokasi venue nya beda sama yang bola-bolaan. Meskipun kalo di peta sih bersebelahan ya kawans, tapi jaraknya tu lho, kalo jalan kaki jauuhnyaaaaaaa :”)

Nah di Zayed Sports Centre sebetulnya juga ada stand2 yang jual makanan, minuman, merch, ato komunitas tertentu gitu, tapi di ADNEC ini jauh lebih variatif isinya! Ada misalnya semacam UMKM di sana yang pegawainya sebagian orang-orang difabel. Ada photobooth sponsor-sponsor tertentu, ada juga kids edu, art and craft, dan lain-lain.

Ada sedikit cerita, jadi ceritanya aku ikutan workshop bikin tas, dibantu oleh karyawan UMKM yang difabel tadi. Sambil ketawa-ketawa jahit-jahit gitu, ternyata aku mengundang perhatian beberapa reporter, dan jadilah aku diwawancara beberapa stasiun TV lokal di UAE ๐Ÿ˜€

Terimakasi mamarrazzi yang mengabadikan momen bersejarah ini lol

Nah karena ini sudah satu taun lewat, jadi biarlah aku posting foto-foto lawas ini ya…

Jadi, ada tamu spesial dong di Abu Dhabi dulu itu… Gubernur Jateng alias pak Ganjar, juga ikut dateng buat support atlet-atlet Indonesia! Jadi Beliau ini tu super peduli lah dengan temen-temen difabel, aktif support Special Olympics baik secara struktural maupun di luar itu. Tidak sendiri, bapake juga ditemani istri dan anaknya, yang juga aktif terlibat kegiatan Special Olympics Indonesia di Jateng. Sekeluarga sudah taunan lah terlibat dengan Special Olympics Indonesia.

Langsung, seperti seksi dokumentasi kawakan, aku asik mem-paparrazzi bapake dan ibuke (dan anake). Itung-itung pamer ke temen yang ngefans berat sama bapake ini.

Terus hari itu aku dan nyokap pergi naik bus ke Dubai karena atlet Jateng di cabang atletik ada pertandingan hari itu! Naik bus 2 jam perjalanan, di sana terus re-group sama bapake dan ibuke (dan anake). Terus bapake juga dapet kesempatan ngalungin medali dong ke para juara! Dan atlet kita dapet perak dong di pertandingan hari itu ๐Ÿ†

Malem itu aku dan nyokap balik ke Abu Dhabi, masih makan malem mie cup, dan kembali pasang salonpas, minum vitamin C, tolak angin dan tolak linu.

Day 3 dan day 4 isinya sama, keliling muter dari Zayed ke ADNEC, ADNEC ke Zayed. Pokoknya selama disana, aku dan nyokap tiap hari pasti tembus 20.000 langkah ๐Ÿคฃ

Ada satu hari, lupa deh yang mana, aku sama nyokap maen ke mall lokal gitu karena kepo kaya apa sih mall di UAE ini. Terus kita beli Starbucks, nongkrong-nongkrong sambil makan, terus balik venue lagi karena emang cuma punya waktu break sebentar.

Kami dapat kunjungan dari Kedutaan dong ๐Ÿ˜

Sementara itu di Dubai, atlet atletik kita berhasil menangin medali emas yang dikalungin langsung sama bapake!

Dan datanglah Day 5! Tanggal 21, hari closing ceremony!

Pagi-pagi kami ke ADNEC buat liat tim basket. Abis itu aku dan nyokap nonton pertandingan voli sengit nya Jepang lawan India kalo ga salah. Abis itu kami makan siang, terus cus ke venue closing ceremony nya!

Belum kelar closing, aku dan nyokap buru-buru cabut dari venue. Keputusan yang tepat karena ternyata jalan-jalan pada ditutupin dan mau gamau kita harus jalan muter-muter cari mana stop an bus yang bisa bawa kita ke hotel. Flight kami tu dini hari tanggal 22, dari venue ke hotel normal sejam, hotel ke bandara normal hampir dua jam, belum nanti check in.

Dan betul deh, sampe bandara isinya rombongan kontingen berbagai negara yang pada balik malem/pagi itu juga. Puenuh puoooool hahaha!

Untunglah ada mas-mas berbaik hati yang setelah aku jelasin kalo kami ngejar flight dan kalo antriannya di belakang penumpang non kontingen (kalo kontingen dapet meja check in masing-masing dan kayanya dipercepat dan dipermudah check in nya. Thank you Etihad!), jadi kami berdua di sela in gitu ke salah satu meja. Sekali lagi, thank you Etihad! Suda makanan enak sekali, pelayanannya top lah, bahkan pas sampe di Soetta juga buat imigrasi kami masih dikawal karena dari delegasi Indonesia di event itu.

5 hari di UAE kami nyetok vitamin C, tolak angin dan tolak linu abis2an. Tiap hari pagi malem minum vit C dan tolak angin, tiap malem pasti minum tolak linu. Gimana ya, begitu sampe tanpa babibu langsung turun lapangan, tiap hari keluar hotel abis sarapan pulang malem bisa jam 8. Kalo tidak digenjot ya malah ambruk pas disana. Jadi, terima kasih Sidomuncul ๐Ÿ˜‚

Sekian ceritaku di Abu Dhabi, yang buat Singapur nyusul ya temans. Bye~

Menuju Afrika #2 – Berburu Koper

Jadi seperti yang sudah diceritakan di post sebelumnya di sini, bulan Agustus nanti aku akan pindah ke Afrika selama satu tahun bareng sama program gereja gitu.

Nah, ceritanya adalah, sejak pengalaman ke Abu Dhabi bulan Maret kemaren (yang belom diceritakan di blog) dan pengalamanku ke Singapur bulan Mei lalu (yang juga belom diceritakan di blog), aku memutuskan aku bakal beli koper baru, yang umurnya nggak lebih tua dari umurku sendiri, yang bobotnya nggak 3 kilo sendiri, dan yang jelas yang cukup kuat jadi aman kumasukin laptop sama kamera. Soalnya koper yang ada di rumah semuanya lungsuran om gitu, keluaran lama, vintej, super strong tentu aja, tapi juga super berat.

Kemaran pas ke Singapur uda keder takut kalo bakal di cek kilo nya soalnya kalo diangkat naik ke cabin storage keliatan banget aku kewalahan bikos dia berat hahaha!

Nah masalahnya kemaren setelah cari-cari lihat di G*unung Agung dan M*tahari, kok harga koper cabin mahal kali ya. Uda diskon aja masih 400k gitu, kan jadi membangkitkan jiwa pelit ini ya. Terus mana selain aku ga pernah denger nama merk2 nya, kayanya ringkih, lemah banget gitu koper-koper itu. Aku kan jadi galau.

Terus keinget, dulu ko Arman pernah bahas pas hunting koper pas mau pindahan ke USA. Inget banget ada sebut Polo King sama Real Polo. Terus barusan search google pake keyword ‘Armantjandrawidjaja Koper’ gitu, nemu post nya. Ko Arman bilang beli kopernya 33″ seharga 280k doang gitu kan diriku makin ga rela ya koper 20″ harga 400 -____-

(ya gimana sih, itu harga tahun berapa dijadiin referensi)

(tapi tetep aja ga rela)

Jadi kalo kakak-kakak yang budiman, siapa tau masih rajin blog walking terus baca post ini, boleh dong share tips beli koper cabin, soalnya jujur aja aku buta perkoperan ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

p.s. tunggu yaa, nanti cerita Abu Dhabi dan Singapur bakal aku munculkan di blog hehehe