Resolusi Tahun 2022

Biasanya setiap tahun aku selalu luangin beberapa hari buat mikir resolusi tahun baru, terus hal-hal baik apa yang mau aku carry on ke tahun baru, atau hal-hal atau kebiasaan buruk apa yang mau aku tinggal di tahun itu. Lupa deh sejak kapan jadi semacam kebiasaan, tapi pasti setiap tahun minimal luangin dua atau tiga hari (nggak full day ya tentu aja) buat mikir tentang ini.

Tahun 2021 kemarin pertengahan ke akhir tahun kebetulan aku lagi nggak di mental state yang sehat (hehe) jadi untuk pertama kalinya bikin resolusi tahun baru itu baru setelah tahun baru persis hahaha.

Tahun 2022 ini diawali dengan jadi pengangguran (in traditional way) lagi, setelah aku mutusin nggak lanjutin kontrak di kantor yang kebetulan abis di 31 Desember 2021. Tapi tentu aja, mana ada hari menganggur, kerjaan freelance sudah langsung menunggu hahaha. Ya yang lumayan sekarang bisa bangun siang sih, ada beberapa hari bisa baru bangun jam 8 gitu.

Jadi tahun 2022 punya resolusi apa aja? Masih melanjutkan resolusi tahun 2021 sih kebanyakan,

  • Sehat jasmani dan rohani, harus bisa make effort sih demi kesehatan sendiri. Kalo tahun lalu aku banyakin detox media sosial, sortir konten apa yang kulihat di media sosial, cut off orang-orang toxic dari lingkungan (tentu aja bukannya jadi gamau kenal lagi, tapi semacam membatasi interaksi lah). Tahun ini mungkin juga mau belajar lagi soal set boundaries, belajar buat bilang nggak juga kalo emang dibutuhkan, dan pengen stop whitewashing juga. Kebiasaan-kebiasaan jelek ini emang.
  • Be present. Ini tuh, kadang susah banget! Apalagi kalau lagi mikirnya, duh mau planning masa depan 3 tahun lagi mau kaya gimana. Tapi emang 2021 kemaren banyak belajar soal “I am where I need to be” sih, sesebelnya apa sama keadaan sekarang dan sepenasaran apa sesemangat apa sama masa depan, ku harus bisa belajar buat living the moment. Soalnya kalo engga, aku bakal kehilangan present time dan orang-orang disekitar sih.
  • Be kind, both to others and to myself whether they (or I) deserve it or not. Ini juga, susahnya bukan maen, tapi harus di exercise terus sih emang.
  • Bikin komitmen baru. Kalo ini buat aktualisasinya mau ke belajar bahasa Jerman atau Perancis (mau ambil les rencananya), self-care dan me time, dan punya waktu khusus buat slow down.

Kalau bucket list nya apa aja tahun ini? Pengen beli tablet (pengennya mungkin Samsung Tab atau iPad), terus ganti ranjang dan kasur yang udah terlalu tua. Sama sebetulnya pengen rombak isi closet sih, tapi tidak ada modal dan tidak ada energi hahaha.

Selamat tahun baru!

Quarter+1 Life Adulting Crisis

Dari dulu pertama kali usiaku berubah dari kepala 1 ke kepala 2, banyak banget orang bilang “Quarter life crisis!” terus meskipun kedengeran aneh tapi aku jujur aja agak expectant gitu kalo oh nanti umur 25 ku bakal ngalamin krisis a, b, c, d kaya kakak-kakak itu!

Which, fortunately or not, didn’t happen lol

Guess what, umur 25 aku di Zimbabwe lagi hepi-hepi nya menjalani kehidupan. Terus taun baru, pas di Zimbabwe kecelakaan mobil dan ngalamin bener-bener momen antara hidup dan mati, terus covid happened jadi pulang lebih awal, terus ketolak 2 program beasiswa dalam jarak cuma 4 bulan, mostly feeling numb jujur aja lol, terus tiba-tiba habis sudah masa usia 25 taunku.

Daaan mendadak di usia 26 ini, baru aja 26 taun genep sebulan, sudah mengalami berbagai krisis.

Mulai dari krisis identitas, abis ini mau ngapain mau gimana, terus milih buat banting setir dari program yang selama ini ku plan dan milih jurusan lain, terus bayar fee aplikasi sekolah dan fee daftar IELTS! Oiya, untungnya kemaren dulu aku sempat cobain buat deposito singkat (another adulting thing) karena setelah sekarang kepake uangnya uda ga masuk minimal deposito nya haha

Anyway, rasanya super aneh aku berasa kaya anak gede belakangan ini. I mean, aku tau kalo uda umur segini emang, tapi selama ini ga bener-bener ngerasain hal-hal ini lho… bayar bills jutaan pake uang sendiri, ikut deposito, terus belakangan bokap nyokap mulai mention soal pasangan hidup, bikos sampe sekarang ku belom pernah sekalipun ngenalin pacar ke ortu (soalnya kagak pernah punya), jadi rasanya lucu aja gitu hmm

Oke, guess it’s that 5 minutes rambling of mine 🙂

2/3

Hai hai, tiba-tiba sudah bulan Agustus aja, artinya kita resmi di penghujung 2/3 tahun 2020 ini.

Kalau lihat On This Day taun lalu, aku waktu itu masih ribet packing buat pindah ke Zimbabwe, terus kakaknya bokap meninggal jadi kita buru-buru ke Jakarta, yang terus di tengah-tengah funeral service nya mendadak gempa potensi tsunami. Dan ternyata semua kejadian itu sudah setahun aja, haha.

Sampe minggu ketiga bulan Maret aku masih hepi-hepi aja di Zimbabwe, abis jalan-jalan ke Victoria Falls, terus mendadak covid dan harus pulang lebih awal dari rencana, Dan tiba-tiba sudah 4 bulan aja di rumah, sambil ngerjain pesenan commission gambar sambil cari kerja.

Banyak orang sudah bilang ini sih, tapi what a year 2020 is!

Begitu banyak planning yang kacau, begitu banyak aktivitas yang harus berubah, ekonomi yang ngga karuan, dan lain-lainnya. Kita mendadak dituntut buat super fleksibel ngikutin segala regulasi yang masih berubah, gonjang-ganjingnya perekonomian, belum dengan beberapa negara mulai buka border bakal banyak lagi perubahan di seluruh dunia.

Aku lagi banyak belajar bersyukur aja sih sekarang ini. Setelah kemaren di Zimbabwe juga jadi banyak-banyak belajar mensyukuri apa yang tersedia, apa yang kita punya, bukan apa yang kita rasa seharusnya kita punya. Inggerisnya tu, learning to be grateful of all the things we are privileged to have. Kata kuncinya itu di privileged, karena privileged jadi ketika nggak lagi privileged ya disyukuri saja selama ini suda privileged.

Beberapa highlight bulan Juli kemarin!

  • Special Olympics World Winter Games 2021 yang harusnya di Swedia tapi batal akhirnya dapet host baru! Kazan, Russia! Meskipun jadinya mundur di Januari 2022 tapi ga apa lah ya, it’s okay lah ya. Artinya waktu menabung jadi lebih panjang kalo aku mau daftar jadi volunteer event nya 😁
  • Anniversary nya Bokap Nyokap yang ke 30!
  • Ga dapet beasiswa master degree buat 2020/2021, yang meskipun tetep aja bikin sedih, jadi bikin lega juga sebetulnya karena aku jadi ada waktu buat kumpul sama keluarga dan temen2 dulu setelah dua taun melanglang buana.
  • Punya kalimba, akhirnya! Jadi dari bulan Mei sebetulnya uda kepingin kalimba, soalnya kan enak alat musik ini kecil bisa dibawa2 kemana2 kan, terus dibandingin alat musik lainnya yang aku pengen mainin (biola, piano, guqin) ini yang paling murah haha! jadi akhirnya beli online deh kalimba nya
  • Dapet beberapa comission buat gifts dari temen-temen, seneng banget dipercaya buat ngerjainnya huhuu

Rencananya sih aku pengen lebih rajin nulis di sini, jadi buat jurnal online ku gitu, nantinya bisa buka-buka lagi aku pernah nulis apa aja, aku pernah ngerasa kaya gimana, yang tentunya sudah lulus sensor untuk dibaca publik ya. Aku tetep masih punya jurnal pribadi yang emang buat diriku sendiri kok haha.

Anyway, cerita Zimbabwe dan kepulangan mendadak gara-gara covid masih ada di waiting list yak!

WPSC 2019 Singapore

Nah, saatnya memenuhi janji hutang cerita!

Bulan Mei 2019 kemaren aku sempat pergi ke Singapura, bukan buat jalan-jalan, tapi buat volunteering!

Nah ceritanya adalah, kakak ku volunteer Asian Para Games 2018 dulu, dapet jadi LO tim para-swimming Laos, nah yang ngabarin kalo ada event di Singapura itu coach nya tim Laos tadi. Tapi karena kakak ku gabisa ambil cuti, akhirnya aku yang daftar buat jadi volunteer nih. Kayanya daftar akhir Maret ato awal April, terus dikasi tau kalo lolos pertengahan April kayanya. Jadilah terus hunting tiket dan segala macemnya, sedangkan kalo penginepan gaperlu cari karena ada sepupu yang tinggal di sana.

Event nya namanya World Para Swimming Championship, ini kaya touring tournament gitu dan pas Asia dapetnya di Singapura. Event nya sendiri tu dari tanggal 7-12 Mei 2019, tapi ada orientasi volunteers tanggal 4 Mei nya, alhasil aku akhirnya di sana dari tanggal 3-13 Mei 2019 😁

Karena tanggal 5 dan 6 nya kosong, jadi aku sempetin kemaren dulu itu jalan-jalan sedikit. Soalnya pas event serius an aku dari pagi-malem di pool doang. Karena aku cari tempat yang belum aku datengin pas 2013 aku disana, akhirnya dapetlah bisa jalan-jalan keliling Singapore Botanical Garden!

Waktu itu ada beberapa tempat pengen didatengin, tapi akhirnya cuma pergi ke Botanical Garden (untungnya gajadi nambahin karena ini tempat guede banget) dan jalan-jalan ngebolang sepanjang Orchard gitu. Oiya, selaen bagian National Orchid Garden nya, tempat ini free entry lho, dan asik banget kalo pagi-pagi kesana buat morning walk gitu.

Rasanya beda banget deh, dulu waktu 2013 aku 5 minggu di sana, kan keluar cuma kalo wiken dan akhirnya lebih banyak ke tempat wisata gitu daripada di kotanya. Nah kalo kali ini, aku banyakan di kotanya ngebolang gajelas daripada di tempat wisata. Rasanya unik juga lho.

Contohnya pas aku jalan di daerah City Hall apa Rafless kayanya, itu tepat pas jam makan siang nih, jadi jalanan tu isinya orang kantoran semua. Dan berkat itu aku jadi tau kalo ada beberapa tempat makan stall-stall gitu di area CBD yang harusnya either murah ato enak soalnya rame banget karyawan pada makan.

Terus lebih berasa gitu arsitektur bangunan-bangunannya, biasanya kan cuma liat dari bus ato dari MRT doang gitu.

Nah sekarang balik ke event WPSC. Event ini sendiri dibagi 2, classification evaluation sama event itu sendiri. 6-9 itu classification evaluation sedangkan 10-12 itu event WPSC nya. Nah, event WPSC dibagi 2 sesi tiap harinya, Heats pagi siang, dan Finals siang sore.

Hari pertama aku masih bantuin di registrasi, hari 2 sampe akhir aku bantuin Singapore Disability Sports Council jadi social media assistant nya gitu.

Hal-hal menarik pas event! Panitia jual teddy bear buat galang dana. Terus pas masih klasifikasi, tiap hari ada rombongan anak sekolahan yang tour keliling area gitu, belajar soal paralympic movement terutama para swimming. Terus banyak banget volunteer berbagai usia, ada yang pensiunan gitu emang enjoy volunteer acara-acara olahraga, ada yang mahasiswa, ada yang orang kantoran yang emang digilir kantornya buat volunteer.

Gara-gara itu aku baru tau perusahaan bernama Micron ini emang wajibin semua karyawannya punya volunteering hours gitu. Menarik!

WPSC 2019 kemaren sendiri diadainnya di OCBC Aquatic Centre, nempelnya sama Kallang Wave mall. Kalo keluar dari MRT Kallang Wave lurus aja terus, sampe samping Geylang river belok kanan.

Biarpun di peta kelihatan sebelahan ya, dan kan ingetnya Singapura ini kecil negaranya, tapi bok kalo jalan jaraknya jauuuh.

Jadi ada percakapan lucu sama para volunteer pas aku disana.

“What’s your name?”

“Mia.”

“Yes you, I’m asking for your name.”

“My name is Mia, M-i-a 😂”

“Alamak! You meant Mia, I thought you were asking Me啊?”

Dan ini kejadian tidak cuma sekali, tidak cuma dua kali, tapi berrrkali-kali 🤣 sama yang tua,muda, semuanya! Dan banyak dari mereka yang akhirnya malah ngajarin aku Singlish dan Mandarin hahaha.

Sebagai social media assistant, jadi tugasku salah satunya adalah fotoin dan wawancarain para atlet buat bikin konten sosmed SDSC. Nah lucu banget pas samperin tim Indonesia, terus mereka nyapanya pake bahasa Inggris. Begitu aku ngomong Indonesia mereka langsung LHOO moment hahaha.

Oiya, disclaimer aja ya, volunteering ini aku beli tiket ke Singapura pake uangku sendiri, dan selama disana dapet makan siang aja (dapet jatah makan kalo pas klasifikasi, dan dapet voucher makan pas event), sisanya cover uang sendiri. Untungnya tinggal sama keluarga, makan pagi sama makan malem uda nggak perlu mikir hehehe.

Nah kan WPSC kelar tanggal 12 Mei 2019, sedangkan tiketku pulang tu siang 13 Mei nya. Akhirnya 13 Mei pagi-pagi aku pergi jalan-jalan (literally jalan) dari Fullerton road, Anderson Bridge, Merlion Park, Hellix Bridge, MBS, sampe Garden by the Bay. Kayanya berangkat pagi-pagi jam 6 apa ya, balik jam 10an, makan di mall Tampines, terus abis itu cabut ke airport pulang haha.

Yes sekarang lunaslah hutang 1 cerita! Masih ada lagi Asean School Games, dan kisah Zimbabwe kemaren hahahaha.